Menikmati Sensasi Piknik Di Depan Rumah - haiulya.com

30/10/17

Menikmati Sensasi Piknik Di Depan Rumah



Sudah hampir dua bulan aku tak mendapat ajakan piknik. Meskipun jarang di rumah, dolanku tetap ke tempat yang dekat-dekat saja, kalau tidak dekat dari rumah ya dekat dari tempat kerja. Selain itu juga maksimal hanya dua jam aku menghabiskan waktu bersama mereka dengan perjalanan melalui daerah kota yang meskipun sejuk tapi kurang menyegarkan.

Ya, bagiku piknik adalah sebuah kegiatan yang dilakukan untuk melepas kelelahan selama bekerja dengan suasana yang berbeda. Meskipun aku anak desa, tapi pemandangan hijau ala persawahan masih menjadi hal yang mengagumkan bagiku. Maklum saja, rumahku berhadapan langsung dengan jalan raya kampung, jadi mau tidak mau aku harus merasakan kebisingan yang lebih dibanding warga kampung lainnya. Beda tipis dengan suasana kota, anggap saja sebelas dua belas.

Hampir setiap minggu selalu ada yang mengajakku piknik. Yang ke sana lah, ke situ lah. Meskipun sudah pernah dikunjungi, rasanya tak pernah bosan untuk sekedar kembali lagi selama cuaca dan keadaan dompet tak menghalangi hehe. Namun, sekira dua bulan ini ada yang berkurang dari kegiatanku yang sebelumnya. Tak ada ajakan piknik. Sekalinya ada, sudah ada agenda lain yang belakangan diketahui ternyata dicancel. Sekali dayung, dua acara terlewati, hiks.


Tamu Tak Diundang


Dua minggu yang lalu saat sedang bersantai, rumahku didatangi dua tamu tak diundang. Sepupuku dari negeri seberang (halah) sedang ingin mengunjungi simbahnya yang sedang sakit. Setelah berbincang cukup lama akhirnya muncullah ide untuk mengajak mereka menikmati es kelapa muda di depan rumah. Rumahku dikelilingi oleh beberapa pohon kelapa yang memang selalu berbuah.

Setelah mereka (berdua) bersusah payah nyonggek (baca-memetik) kelapa, aku siapkan es dan segala alat lainnya. Selesai digepuk, kami langsung mengeksekusi dengan mengambil isi buah kelapa dengan tutup botol bekas. Tak lupa pula dicampurkan dengan sirop, gula, garam dan beberapa butir nasi agar lebih mantab rasanya. Hasilnya tak jauh beda dengan penjual es kelapa muda di pasaran, hehe.



Kami lanjutkan dengan menikmati minuman seadanya ini bersama tahu pong sambil berbincang ngalor ngidul, dari hal penting hingga tak penting. Ternyata piknik bisa dinikmati dengan semudah ini. Tak perlu jauh-jauh ke tempat rekreasi dengan suguhan pemandangan nun jauh disana, depan rumah pun bisa jadi tempat penghibur lara.

Piknik dadakan kamipun terpaksa diakhiri karena hujan segera turun dan makanan kami pun sudah habis, semoga suatu saat bisa terulang lagi bersama anggota keluarga atau teman lain yang berkunjung ke rumah. Semoga timingnya tepat saat buah kelapanay belum beranjak tua hehe.

Ada yang punya pengalaman atau cerita tentang piknik di sekitar rumah? share yuk...

30 komentar:

  1. Aku belum pernah literally piknik di luar rumah sih. Tapi kalo piknik di depan rumah pernah. Waktu itu keluarga aku iseng aja dan bilang "Makan diluar yuk!" Eh beneran si Mama geret meja dan jadinya makan bareng-bareng di depan rumah sama tetangga wkwkwk. JAdi Piknik lowkey gitu lah wkwkw. Aneh emang, maafkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik ya mbak kalo kumpul keluarga. Apapun jadi enak. Hehe

      Hapus
  2. Piknik depan rumah?
    Rujakan sama temen-temen saat sekolah dulu...pernah.
    Atau baru-baru ini nge-botram bareng Ibu-Ibu dari sekolah TK anakku.

    Kalau pun itu bisa dibilang piknik yang menimbulkan hati riang kesudahannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inti dari piknik memang biar hati senang mbak. Dimanapun dan bagaimanapun caranya.

      Hapus
  3. piknik di depan rumah belum kulakuin sih. tapi kalo di dalam rumah: pernah, hahaha

    selama pikniknya non hape, dimanapun itu, pasti seru
    soalnya bisa lebih akrab sih sama teman maupun sanak saudara

    sesekali aku juga pengen laaah piknik sama pasangan dan anak
    hmmm
    tapi pasangannya belum ada, gimana ya :D

    BalasHapus
  4. Pernah bangeett.. Piknik di depan rumah sama sepupu2. Sampe orang-orang kompleks pada nanyain, dikira mau ada acara apaan. Heboh sih pake bikin makan2 ala liwetan yang lagi hits itu. Hohoho

    BalasHapus
  5. Piknik depan rumah seakan kembali mengingatkan kita bahwa "bahagia itu sederhana". Ga mesti piknik ke macam-macam tempat. Aku sering banget kayak gitu pas KKN. Terutama pas malam terakhir. Aduuh.

    Piknik di teras rumah terkadang selalu memberikan inspirasi. Bahkan, berjalan-jalan di kawasan rumah juga seperti itu. Sering aku misalnya sepulang solat Magrin di mesjid bukannya langsung ke rumah malah jalan2 sebentar ke kompleks. Ngomonf sendiri dan berkhayal, kontemplasi tentang pikiran ataupun ide karya berikutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik juga tuh. Ngomongnya keras apa lirih aja. Ngomong sendirian biasanya ada anggapan negatif dari masyarakat. Haha

      Hapus
  6. Rasanya udah lama banget tidak piknik depan rumah. Mungkin karena suasananya sudah perkotaan jadi tidak memungkinkan lagi. Tapi memang piknik seperti itu family time banget ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mbak. Perlu nanem pohon dekat rumah biar enak buat piknik tuh mbak. Hehe

      Hapus
  7. seru banget pikni di depan rumah. saya kalau di kampung sering tuh piknik di depan rumah karena halaman rumah lumayan luas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Iya mbaaakkk
      Ngirit juga kan yaaa

      Hapus
  8. Piknik di halaman belakang rumah ama ponakan juga seru. ngediriin tenda lalu maen dengan alam sekitar sembari bakar jagung ama sosis. seru juga euy. jadi inget main rumah rumahan waktu masih kecil :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di tempatku ada degan. Nih sekalian buat seger-segeran. Hehe

      Hapus
  9. Aku lumayan kalau soal piknik depan rumah. Kadang Kakak yg ngajak temennya nyate, adikku. Kalau aku paling pas semua anak Bapak di rumah. Makan bersama di bawah pohon. Seru lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke sawah lebih setu lagi mbaak.

      Hapus
  10. Asik tuh piknik depan rumah. Apalagi ada kelapanya.

    Kalau kelapa muda dikasi beberapa butir nasi bisa merubah rasa ya? Baru pertama ini tahu kalau minum kelapa muda ditambah dengan nasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mitos aja sih mbak. Bisa lebih gurih gitu, kata yang peka sama rasa sih. Kalo aku biasa aja. Yang penting seger. Hehe

      Hapus
  11. Ini rumahnya di dekat pantai kah? Foto kedua kaya di pantai. Seru juga ya.

    Aku pernah juga kemping di halaman belakang rumah. Sempit tapi srru :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumahku dekat gunung, pinggir jalan tapi memang banyak pohon kelapanya. Ya begitulah.

      Hapus
  12. Jadi ingat episode spongebob yang mereka kemping sebelah rumah, itu lho episode beruang laut.

    Ternyata ada juga yah di kehiduoan nyata keren eung

    Hati-hati yah pikniknya buat lingkaran jangan oval nanti ada beruang laut *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngakak baca komen ini, huahaha
      Spongebob holic banget.

      Hapus
  13. Asyik yaa piknik di depan rumah seperti ini. Murah meriah. Tapi piknik mau di manapun akan asyik sih kalo bersama-sama orang-orang yang kita sayang/suka.
    Emm.. kalo aku sendiri, piknik di depan rumah paling ya bakar2 nyate pas Idul Adha gitu deh, seru aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe
      Iya mbak.
      Makan bareng tiap hari aja udah berasa piknik.

      Hapus
  14. Nah ini, keseruan piknik di depan rumah, patut di contoh. Melakukan piknik tidak perlu di tempat yang jauh, kan? Di depan rumah pun bisa. Lebih hemat dan bebas macet hihihi

    BalasHapus
  15. Hhahaha...jadi inget waktu kecil suka piknik samping rumah, tendanya dari kain2 batik punya mama..seru..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... Sama. Kalo ditempatku namanya jarik mbak.

      Hapus

Udah selesai bacanya?
Komentar yuk, siapa tau isi hati kita sama :)