Detox Bawang Merah, Pilihan Sehat Sebelum ke Dokter



Aku suka sehat. Kayanya bukan aku aja sih, semua orang juga pengennya sehat sehat terus. Tapi aku tuh kayaknya beda deh sama kalian. Aku banyakan nganggur, gak banyak gerak kecuali jempol tangan (IYKWIM) hehe.

Bener banget kalo ada yang bilang bahwa gerak tubuh akan membuat tubuh lebih sehat. Otot gak kaku dan lebih luwes menjalani keseharian. Gak ada lagi yang namanya sakit walau sedikit gerak. Kaya udah berumur aja, ganti posisi dari duduk ke berdiri aja tulang rasanya bunyi dan otot rasanya kaku banget, hiks.

Aku baru aja ngalamin, jadi kali ini aku mau share pengalamanku merasa segar dan sehat selama sebulan dan merasa kaku seminggu ini.


Lebaran Jadi Banyak Gerak


Lebaran memang jadi salah satu momen terbaik untuk berkunjung dan bersilaturahim ke sanak saudara. Sebagai junior, sudah sepantasnya mendatangi para senior yang dekat maupun jauh. Kalau sudah begini, mau gak mau harus menyiapkan fisim yang kuat setidaknya dibantu dengan suplemen.

Nah, lebaran kemarin aku tuh mendadak jadi aktif dan gak seperti lebaran biasanya. Padahal dompet juga kering banget tapi fisikku rasanya mendukung banget buat kemana-mana. Makan apa aja juga oke, ga ada efek pusing atau mual kaya biasanya. Paling ngantuk aja kalo udah waktunya tidur siang.

Setelaha aku ingat-ingat lagi, ternyata kuncinya ada di aktifitasku sebelum lebaran. Ya, waktu masih bulan puasa kemarin jadwal les di rumah jadi lebih longgar dan jadwal bangun pagi jadi lebih teratur. Aku jadi jarang tidur pagi dan lebih rutin jogging 2-3 minggu sekali. Dan ternyata hasilnya memuaskan sekali dan terasa banget manfaatnya sebulan ini.

Aku jadi lebih fresh, badan kerasa enteng gak mudah capek dan bawaannya positif terus. Alhamdulillah, aku suka dan bisa jadiin pelajaran.

Aku Mulai Drop


Sampai akhirnya seminggu yang lalu aku telat makan dan berasa males banget. Rasanya langsung aneh banget di badan. Badan pegel-pegel dan otot rasanya kaku. Padahal aku gak kemana-mana lho, cuma di rumah aja dan emang sih aku jarang olahraga akhir akhir ini. Peregangan terakhir aja udah lupa kapan, dan alasannya emang klasik banget. MALES. huhu

Nah, kemaren juga saat perjalanan pulang aku sengaja gak pake jaket (jangan ditiru ya). Emang sih ga dingin dan aku males banget ambil jaket di bawah jok. Akhirnya perjalanan selama 40 menit aku jalani tanpa perlindungan jaket. Sampai di rumah ga begitu kerasa dan esok harinya baru deh kerasa badan panas dingin.

Seharian mager kaya ngga ada kerjaan. Berasa manja tapi ga ada yang manjain, hehe. Dan baru sadar kalo olah tubuh emang penting banget. Ya emang sekedar jogging, lari-lari beberapa menit tapi manfaatnya besar banget!


Detox Bawang Merah


Karena sudah banyak aktifitas yang menanti, ya meskipun ga keliatan sibuk karena cuma dikerjain dari rumah dan bahkan dari tempat tidur, rasanya aku harus lekas sehat. SEGERA. Sempat mikir mau ke klinik langganan yang emang udah klop banget sama aku. Ya gimana ga klop, baru pulang periksa bahkan belum minum obatnya aja udah enakan. Tapi emang dasarnya klinik swasta, jadi lebih mahal apalagi aku belum punya kartu BPJS.

Akhirnya aku pilih opsi obat rumahan dulu karena emang udah agak mendingan dan butuh pemulihan aja. Tapi takut juga sih kalk besok panas lagi. Hm... Coba dulu aja sih. Ga ada salahnya juga.

Obat ini biasanya aku pakai saat sakit atau meriang juga. Bahannya gampang banget ditemuin di dapur bu ibu ya... Apa sih? Bawang Merah. 

Ya, aku cuma pakai bawang merah. Dulu aku cuma browsing gitu sih di google, dan aku cobain. Eh, ternyata emang manjur. Untuk manfaatnya kalian bisa lihat disini atau disini. Aku suka pakai bahan ini saat menjelang tidur, karena aku pernah baca pakainya harus sekitar 8 jam. Jadi sepertinya waktu malam adala waktu yang pas untuk mengaplikasikannya.

Dan cara membuatnya yang sederhana juga sangat bersahabat untuk badan yang lagi lemes-lemesnya. Cekidot...

Alat yang dibutuhkan :
*Talenan
*Pisau
*Cawan/Mangkuk Kecil
*Lakban
*Gunting
*Kaos Kaki


Cara membuat
*Bersihkan kaki dengan air bersih, keringkan.
*Kupas dan iris tipis bawang merah
*Siapkan lakban kira-kira sepanjang putaran alas-telapak kaki, biarkan terbuka. Tempelkan irisan bawang di lakban secukupnya. Kira-kira lebar seukuran telapak kaki.
*Tempelkan lakban ke kaki. Bawang di bagian tengah berada di telapak kaki dan bagian pinggir direkatkan. Jika masih ada bawang yang menonjol, tambahkan lakban agar semua bawang tertutup.
*Tutup dengan kaos kaki dan selamat tidur.


Sebenarnya ada beberapa alat lain selain lakban yang bisa digunakan untuk mengunci irisan bawang, misalnya handuk, plastik atau langsung ditempelkan pada kaos kaki. Tapi bagiku, lakban jauh lebih aman karena saat bangun malam dan ingin ke kamar mandi telalak kaki jadi lebih aman karena lakban lebih ramah dengan air. Bisa diatur bagaimana meminimalisir interaksi kaki dengan air.


Nah, itu tadi pengalamanku saat sehat dan sakit dan bagaimana aku menanganinya secara pribadi. Semoga bermanfaat.

Happy Blogging!!!

Share:

9 komentar:

  1. Wah, aku baru tau cara ini
    Kupikir bawangny direbus terus diminum, ternyata ditaruh di kaki.

    Hmm, dampaknya belum sampai ke otakku, hahaha. Tapi sepertinya perlu dicoba

    BalasHapus
  2. Kukira bawang dikasih minyak goreng lalu taruh perut, ternyata buat di kaki. Sok dipraktekin kalau bawang murah ye

    BalasHapus
  3. Wah aku baru tahu nih. Jadi pingin coba nih. Makasih ya Mbak infonya

    BalasHapus
  4. Nah ini dia ternyata saya kok jadi inget waktu kecil, kalau ngeliat nenek ngerokin orang itu pake koin duit 100 rupiah jadul taun 1977 kalau ga salah, terus dicelup ke mangkok berisi minyak dan.. bawang merah! ternyata banyak khasiatnya.

    BalasHapus
  5. Waaah, makasih nih infonya, mau aku sontek ah, hemat dan bisa dilakukan di rumah

    BalasHapus
  6. Ilmu baru nih mbak. Mau kucoba juga ah nanti. Aku paling sering gak enak badan itu gara2 masuk angin. Detox alami jadinya ya kalau pakai bawang merah ini.

    BalasHapus
  7. Baru tau, pengobatan menggunakan bawang merah caranya ditempel di kaki. Biasanya kalau gak di makan mentah, bawangnya digunakan untuk kerokan. Atau dibalur setelah dihaluskan.

    BalasHapus
  8. Ya ampun aku kok malah mau ngakak duluan tadi, mau diapain itu alat-alat. Hihihi.
    Makasih banget ya Mbak ilmunya. Aku baru tau cara ini. Biasanya aku pakai bawang merah buat ngerokin anak yang kembung atau masuk angin, sih. Dikerokin di perut dan punggungnya :)

    BalasHapus
  9. Hein.... kupikir bawangnya diiris dan ditaruh di suhu ruang kamar. Ternyata ditempel di kaki. Unik dan layak coba nih. Pastinya memang anget sih.

    Btw, bawang yang diletakkan di samping tempattidur juga bisa menyerap kelembaban dan sumber penyakit di sekitar kita, lho.

    BalasHapus

Udah selesai bacanya?
Komentar yuk, siapa tau isi hati kita sama :)