30/07/18

Sarapan Pagi Under 10k : Lontong Pecel & Susu Kedelai

Bagi sebagian orang, sarapan adalah hal yang wajib dilakukan. Sayangnya aku jarang sekali bisa merasakan sarapan pagi. Biasanya karena bangun kesiangan atau memang tidak ada selera makan. Padahal aku punya riwayat sakit maag dan pernah merasakan maag akut tapi kadang masih tak sadar juga. Maafkan aku, tubuhku.

Tapi, kadang aku jadi manusia yang sering lapar jug lho. Dikit-dikit laper, dikit-dikit pengen makan dan sulit sekali menghindari keinginan untuk tidak makan. Hasilnya, aku makan terus dan berat badanku bertambah. Yang paling penting, pipiku jadi tak tirus lagi dan leherku berundak.

Pilihan Menu Sarapan

Pola hidup yang selalu berubah membuatku moody, eh apa kebalik ya. Karena aku moody jadi pola hidupku selalu berubah?. Intinya keseharianku tidak pernah monoton, selaly berganti dan berubah setiap hari.

Mulai dari jam bangun tidur, kegiatan setelah bangun, jadwal bersih-bersih rumah, menu sarapan, waktu sarapan, jadwal mandi bahkan hingga jadwal tidur malam. Bagiku ini menyenangkan, tidak melakukan hal yang sama setiap hari.

Dan tentang menu sarapan, aku lebih suka menu sarapan simpel. Saking simpelnya, aku pernah sarapan hanya dengan nasi putih saja. Bukan tak ada lauk, tapi males masak. Mungkin yang melihat akan mengasihaniku, hehe, tapi aku gapapa kok. Tetep enak, tetep kenyang. Itu kan yang penting?

Makan nasi dan tempe sudah menjadi menu terbaik untuk sarapan. Ya, daripada sarapan sama mie instan, masih mending sama nasi. Makan apa saja asal halal dan tak perlu keluar rumah.

Saat tak malas keluar rumah, biasanya saat sedang manja dan rindu masakan warung, jadi makin bingung. Mau makan apa? Lontong Pecel, Lontong Gudeg, Bubur Ayam, semuanya ada. Hmm....


Kehabisan Bubur Ayam

Kejadiannya hari Jumat kemarin, lagi pengen banget makan bubur ayam. Berangkat jam 07.30, berharap jalan belum terlalu ramai dan masih kebagian bubur ayam. Ternyata aku salah, hari Jumat kan hari senam di kantor kecamatan yang memang dekat dengan tempat penjual bubur ayam. Pasti buburnya diserbu peserta senam deh tadi pagi.


It's ok lah, gak kebagian bubur ayam. Tapi selain bubur ayam, ada juga susu kedelai yang dijual di tempat tersebut. Ya udah deh, akhirnya aku beli susu kedelai panasnya aja. Lumayan buat asupan sehat pagi-pagi. Saat perjalanan pulang, aku seperti masih belum puas dan ingin sarapan dengan menu selain bubur. Tapi apa?

Setelah berpikir sambil mengendarai sepeda motor kesayangan, akhirnya teringat dengan angkringan yang buka sejak pagi. Aku sebut angkringan karena makanannya banyak yang sudah terbungkus lengkap dengan beragam gorengan. Ada pula nasi hangat dengan berbagai pilihan lauk yang bisa diambil sendiri sesuai selera atau 'pukwe' 

Sip. Oke. Akhirnya aku kesana. Agak muter tapi anggap saja jalan-jalan pagi. Dan, yeay... lontong pecelnya masih ada. Pesen, bayar, pulang. cuma 4ribuan untuk satu porsi. Lumayan lah, rasanya juga enak. Dan pastinya mengenyangkan. Apalagi ditambah dengan susu kedelai yang aku beli tadi. Makin mak nyus dan bikin mood jadi bagus seharian. Ini penampakan lontong pecelnya, lumayan lah buat porsi cewek.


Dan ini penampakan susu kedelainya, dituang di mug pun masih ada lebihnya.


Sarapan seru dan murah pagi ini cuma 7.500 Rupiah, lho. Ya kalo misal mau ngajakin pasangan tinggal dikalikan dua kali dan ditambah sedikit buat jajannya. Hehe


Susu Kedelai 3.500an
Lokasi : Bubur Ayam samping Kecamatan Tahunan, Buka sampai jam 9 pagi atau jika telah habis.

Lontong Pecel 4.000an
Lokasi : Warung Angkringan sebelah Utara SPBU Mojo Batealit (Kiri Jalan), Buka seharian. Lontong hanya ada pagi hari.


Nah itu tadi kisah hunting sarapanku Jumat kemarin. Seru, murah dan kenyang.



Happy Blogging!

36 komentar:

  1. murah banget mbak Rp 7.500,- dah dapat susu kedelai dan lontong gitu. di sini mah lontong aja dah Rp 10.000,- per porsi mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang beda mba. Kalo agak ke kota lebih mahal lagi. Ini kan kelas buruh. Hehe

      Hapus
  2. Huwaaaaaaa pengeeeennn.. lamaa tak makan pecel dan minum susu kedelai. Susah nemu di rumah. Ntr deh kalau mudik ke Surabaya puas2in tiap hari sarapan pecel hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Hehe
      Jangan dipuas-puasin, ntar jadi bosen. :v

      Hapus
  3. hmm gmana rasanya ya susu kedelai sama lontong.. itu khas ya untuk sarapan pagi di Jawa ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga khas sih. Itu yang paling deket sama tempatku aja.

      Hapus
  4. Uwaaaa pecelnya 4ribuan. Murah tuh. Udah sama pecelnya.

    Kalau di sini, pecel doang + tempe harganya 3500. Makan sehat nan hemat sih ini

    BalasHapus
  5. Hihii..saya termasuk orang yang mesti sarapan dulu, kalau nggak sarapan suka lemes dan nggak konsen kerja, sarapan lontong sayur sama susu kedelai tuh nikmat banget, jarang nemu susu kedelai yang enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Ini susu kedelainya masih ngebul gitu asepnya. :)

      Hapus
  6. Rumahku deket pasar, pagi2 nyari bahan masaknya sih lalu masak sendiri, hahaha

    Lontong pecel harga normal

    BalasHapus
  7. Wahhh murah dan kenyanggg ... Apalagi kl sekalian beli gorengan, hmm enak deh sambil makan pecel <3

    BalasHapus
  8. Waduhhh murah banget itu mba.. di jakarta, susu kedelai aja 5 ribu... trus kalau beli pecel ya minimal 10 ribu... malam-malam jadi ngidam pengen makan pecel nih mba

    BalasHapus
  9. Wah murah sekali lontong pecelnya! Yang penting kenyang ya...hihihi
    Saya tipe yang gak bisa kalau gak sarapan, Mbak. Harus sarapan, kalau gak bisa sakiit maghnya ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang harus gitu mba. Ga boleh nunggu sakit dulu.

      Hapus
  10. udah susah nih nyari makanan murah meriah dan bergizi dengan dibawah 10rb. cocok buat anak kuliahan dan yang kepengen ngirit hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget. Kebetulan akunyang kepengen ngirit. Huhu

      Hapus
  11. Sarapan memang paling enak yang murah meriah yaaaa kak, akupun ngebudgetin buat sarapan di kantor tidak lebih dari 10ribu sih wkwkwk

    BalasHapus
  12. Murah nyooooooo.. kalau di Jakarta ga dapat segitu ixxixi... Tapi kalau di cibinong jg lumayan murah, buvur ayam cuma 5000

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jakarta mah jangan ikut dibandingin mba. Kalah jauh hehe

      Hapus
  13. Sarapannya sehat dan mengenyangkan, Ulya...
    Hemat pula...

    Aku juga pecinta susu kedelai...apalagi diminum saat hangat.
    Lezzaaatt.

    BalasHapus
  14. murah, enak, sehat dan mengenyangkan... kurang apa lagi coba hehehe... sama kayak disini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya mba, bisa makan enak dan murah.

      Hapus
  15. Murah banget Mbak. Aku sekarang kalau hunting makanan via go food tapi memang berada lebih mahal. Hoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gofood berat di jastipnya ya mba. Jadi berasa mahal. Hehe

      Hapus
  16. Murah banget. Bergizi lagi. Terutama susu kedelainya. Oya Mbak, mungkin alamatnya bisa dilengkapi dg nama kabupaten dan provinsi. Saya dr Kalimantan, nggak ngeh Kecamatan Tahunan itu di mana ☺

    BalasHapus
  17. Yaampun selain sarapannya bikin ngiler, harganya juga murah meriah yah.. Pasti bikin kenyang nih cuman habis 7500 aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenyang banget mba. Porsiku kan kecil. Hehe

      Hapus
  18. Murah meriah banget itu kalau bisa sarapan sehat di bawah 10K. Yang penting makanan'a halal untuk dikonsumsi. Aku juga suka sama susu kedelai 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Yang penting halal dan enak. Huhu

      Hapus

Udah selesai bacanya?
Komentar yuk, siapa tau isi hati kita sama :)