Libur Ngeblog? Hm...

by - 29 Oktober


Sebuah tulisan klarifikasi pada diri sendiri atas kesalahan besar telah membiarkan blog berdebu dan bikin bersin siapapun yang berkunjung.
Halo, mohon maaf semua jika akhir-akhir ini jadi  jadi males nulis. Pakai mohon maaf segala kaya ada aja yang mau buka blognya yah. Huhu

Awal ngeblog memang aku benar-benar ingin memiliki semacam buku harian online. Karena tak mungkin diceritakan sekedar di media sosial; twitter harus nge-thread, instagram pasti pada malas membaca, dan di facebook aku terlalu malu karena banyak teman dekat yang jadi teman disana. 

Akhirnya, jadilah blog ini.


Dengan niat dan tekad menulis setiap hari, akhirnya aku memberanikan diri untuk membeli domain. Alasannya sih agar lebih rajin dan semangat menulis. Kenyataannya? Hehe, bisa dilihat di daftar tulisanku yang bagai kanguru. Meloncat-loncat.

Semakin kesini, ternyata kegiatan semakin banyak. Kadang malah jadi kompleks banget. Ujung-ujungnya ya tidak jadi menulis. Belum lagi ditambah rasa malas yang sering hinggap meski tak tahu darimana asalnya.

Soal ide, sebenarnya sih tumpah-tumpah banget. Sayangnya, kadang aku lupa take moments karena saking asiknya melakukan hal yang sebenarnya bisa dibagikan. Akhirnya memutuskan untuk tak jadi dibagikan karena tak ada gambar pendukung.

Soal gadget, ready semua kok. Smartphone, netbook, kuota internet pun selalu ada.

Atau mungkin sudah merasa tak penting berbagi cerita ya. Sudah ada tempat berbagi yang lain. Pacar, mungkin!

Ah, nggak juga. Aku memang tak lagi jomblo tapi aku jarang sekali bercerita sama doiku. Kalau memadu cinta, sering.

Lalu apa ya masalahnya?

Em, mungkin karena kegiatanku yang monoton ya. Bayangkan saja. Bangun tidur, main gadget, jam 10 sudah ngajar les, jam 12 ngantuk, tidur. Jam 2 siang ngajar les lagi sampai jam 8 malam. Meskipun cuma ngajar les, rasanya sudah seperti ikutan sekolah. Pusing juga mikirin tugas. Apalagi murid lesnya variatif. Dari kelas 1-5 SD. Sekolahnya beda. Pelajarannnya beda. Semakin mengurangi minat mikir buat nulis lagi.

Hmmm.. Alasan aja. Lha wong tulisan curhat kaya gini aja nyatanya bisa jadi. Bisa dibaca meskipun nggak enak-enak banget bacanya. Kenapa ga bikin tulisan yang natural kaya gini aja Ulya?!.

Hehe
Hehe
Hehe

Iya juga sih ya.

Jadi aku harus bagaimana nih?

Ya nulis aja lah. Sayang banget kan kalo kosong blognya. Soal seo-seo an itu belakangan aja mikirnya. Jalani saja dulu. Toh dulu tujuanmu ngeblog cuma buat berbagi cerita kan?


*hening*


You May Also Like

14 komentar

  1. Dan saya iri, pengen bisa bobo siang juga, *ditampol bayi hahahaha..
    Ayo semangat menulis, sebelum waktunya direbut oleh kewajiban lainnya :)

    BalasHapus
  2. dulu saya kadang suka berpikiran seperti ini: udah lama gak update blog, mungkin sebulan, dan pas nulis lagi selalu diawali “minta maaf”.. minta maaf ke siapa? blog sendiri kok. jadi sekarang kalo gak update blog, pas update lagi, gak minta maaf dulu. haha.

    lah malah curhat ya.. ��

    BalasHapus
  3. Dulu aku pun merasa gitu, ini aku udah beli domain, hosting, dll tapi kok ini blog malah terbengkalai ga diurus. Tapi memang hidup ini ada harus ada prioritas, kalau lagi sibuk dan ga sempat ngeblog ya ga apa2

    BalasHapus
  4. Semangat kak. Aku juga begitu jika dunia nyata sedang hectic. Blog berdebu tak apa, asal masih ada yang berkunjung. Hehe.

    BalasHapus
  5. aku sih mengusahakan supaya blogku gak berdebu
    minimal aku menulis ulang artikelku yang lama, yang tulisannya panjang banget dan terasa curhatannya, lalu diedit seperti artikel listicle. soalnya aku mengusahakan postinganku tayang tiap 2 hari sekali. ya memang susah sih, alasannya paling cuma malas. dan cuma kita sendiri yang bisa melawan malas itu.

    mau tetap berkawan malas atau maju ke depan?

    Semangat ya Kak Ulyaaa

    BalasHapus
  6. Aku pernah kayak gini huhuuuuu. Dan sekarang aku lg pengin bgt ngeblog krn lg banyak deadline pekerjaan demi akreditasi

    BalasHapus
  7. Aku juga berasa semenjak ngajar. Padahal cuma dua matkul, jadi seminggu dua kali. Tapi nyiapin bahan ajarnya bisa seharian. Itu juga waktu dibagi buat anak-anak. Jadi waktu efektif buat nulis dan bikin slide bahan ajar 3-4jam pas anak sekolah. Sisanya ya begadang malam. Atau terpaksa di luar rumah sorenya. Siang aku bobo soalnya. Hehe. Tapi kalau enggak nulis rasanya ada yang kurang. Solusinya, sempatkan!

    BalasHapus
  8. I can relate a lot! Sekarang, semenjak kesibukanku mengampu sebuah blok (semacam SKS gitu lah) di kampus, ide tulisanku ngambang ke mana. Laman blog berdebu, apalagi laman Kompasiana. Jangan ditanya lagi dah itu. Sempatkan aja deh.

    BalasHapus
  9. ini aku langsung teringat sederet bahan bahan yg ingin aku tulis di blog, mulai dari catper2 abis jalan2, review2 produk, dan lainnya ngantre merengek minta dijadiin postingan blog huhu merasa bersalah aqutuuu.. semoga kubisa mengalahkan rasa magerku yuk semangaaat jugaa kamuuu

    BalasHapus
  10. hahaha aku juga termasuk salah satu blogger yang update 'berkala' mba.. Kala sempat, kala mau, kala gak males wkwkkw... Sebenarnya banyak banget ide mau nulis tapi kok ya males ya karena kesibukan kantor >.<
    Tetap semangat ngeblog mbaa

    BalasHapus
  11. Alangkah baiknya untuk memberi variasi dalam.jadwal kegiatan sehari2, yakni misalnya dengan menambah kegiatan membaca buku. Ya sempatkanlah membaca buku meskipun satu lembar, namun percayalah efeknya akan terasa..

    Salah satu efek yang bermanfaat adalah dengan banyaknya ide ide yang bermunculan, lalu efisiensi waktu akan semakin terjaga, lalu tidak akan mudah cepat kehabisan stok kata kata, dan yang terpenting adalah memberi variasi pada jadwal harian biar gak terlalu monoton

    BalasHapus
  12. Betul banget, kalo cm mikirin konten yang SEO ya capek lah. Hilang kenikmatan sebagai penulis

    BalasHapus
  13. Semangat ngeblog....aduh kalo bisa jangan sampai gak di update ..deh sayang. Mending tulis pengalaman apa gitu... Minimal 2 tulisan sebulan...

    Duh ini juga nyemagatin diri sendiri wkwkwk

    BalasHapus
  14. Memang nulis itu jgn sampe jadi sesuatu yang membebani, lebih baik nulis untuk self healing buat diri sendiri aja. Soal SEO mah mengikuti aja hehehe yang terpenting kita nulis dan itu ngebuat kita bahagia ��

    BalasHapus

Udah selesai bacanya?
Komentar yuk, siapa tau isi hati kita sama :)