Berawal Dari Satu Titik

by - 02 Desember



Yuhuuu, akhirnya pengen nulis lagi. Ya, aku nulis pas pengen aja. Gak mau dipaksa-paksa, jadi jangan kaget kalo sewaktu-waktu aku jadi rajin nulis. Haha

Beberapa hari ini aku lagi banyakin merenung. Nggak jelas banget ini sih, asli. Rasanya banyal kerjaan banget padahal nggak. 

Coba deh, kalo dirinci dengan benar kegiatanku cuma gitu-gitu aja; ngajar les dan main sosmed. Tapi kok aku ngerasanya sibik banget. What's wrong with me? 

It's ok. Sampai di titik ini aku merasa bersyukur sekali bisa sadar dan nggak nambah waktu lagi buat merenung tanpa kepastian. Akhirnya aku putuskan buat memulai rentetan kegiatan dari satu titik lubang. 

Lubang yang aku maksud adalah lubang gigi. Yes, gigiku berlubang. Hampir habis dan serem banget lihatnya. Mau nggak mau harus dicabut dan kalo mau nanti bisa dibuatkan gigi palsu. 

Aku pilih memulai dari sini karena aku TRAUMA sama sakit gigi banget. Dan fyi, aku mulai sadar bahwa mulai saat ini hingga beberapa waktu ke depan yang tak bisa ditentukan, aku akan punya banyak kegiatan aka. sibuk. Bulan depan, mau kkn dan tahun depan harus ngejar wisuda. 

Satu titik yang kelihatan kecil banget ini, aku yakin suatu saat bakal minta jatahnya buat diperhatiin. Apalagi udah musim hujan kaya gini, rawan banget kambuh karena suhu dingin. Ampun banget nggak mau lagi deh. Amit-amit. 

Daan, sebelum beneran minta jatahnya, aku siap-siap dulu buar cabut itu lubang sampai ke akar-akarnya. Biar lancar segala urusanku ke depannya gitu deh. 

Setiap orang sepertinya punya titik tertentu yang bisa banget bikin drop. Ada yang masalah tulang, otot atau lainnya. Kalau aku biasanya migrain dan sakit gigi yang alhamdulillah keduanya udah akur sama badan. 

Dulu, aku nggak peduli banget sama badanku. Sejalannya aja, nggak mikir sakit kemudian atau pusing kemudian. Meskipun pada akhirnya aku juga ngerasa salah karena nggak perhatian sama diri sendiri. Menyesal kemudian saat sudah sakit. 

Saat ini, dengan keadaan gusi yang masih belum pulih dan gigi yang masih perlu perawatan, aku semakin sadar bahwa kesehatan perlu sekali untuk diperhatikan. Beruntung sekali kalian yang hidup di lingkungan sadar kebersihan, kalian patut bersyukur. 

Jujur saja, di usia yang harusnya sudah bisa menabung untuk masa depan seperti saat ini. Aku masih kesulitan mengatur keuangan. Aku sering sakit dan dokter langgananku adalah yang terbilang cukup mahal. Ya gimana, cocoknya disitu. Kalo di tempat lain nggak mau sembuh, kalo di situ baru daftar aja rasanya udah enakan. Sayang banget tuh duit sebenarnya, tapi gimana lagi dong kalo namanya butuh kan nggak bisa dihadang juga. 

Dari itu, jadi mikir : kalo misalnya aku sehat dan cukup ke dokter buat check up aja pasti nggak sedrama ini. Tapi alhamdulillah masih bisa bersyukur karena setiap ada keluhan juga saat ada uang. 


Yah, jadi ngelantur. Selamat ngeblog! 

You May Also Like

39 komentar

  1. Wkwkwk.. Bener mbak, ada dokter yg cocok2an memang, anakku aja ada 3 itu dokter anaknya beda yg cocok sama masing2. Kdg habis di pegang2 belom nebus obat juga uda baikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe,,, iyah. Kadang ngakak juga di bagian ini.

      Hapus
  2. Aku juga lagi sakit gigi huwaaaa rasanya kepalaz kuping, tenggorokan, pundak itu sakit semua. Tapi aju takut k dokter huhu beneran lbh baik sakit hati daripada sakit gigi

    BalasHapus
  3. Benar kata orang, sakit gigi itu lebih sakit dari sakit hatiii

    BalasHapus
  4. Wuah iya kak, sakit itu mahal harganya.
    Dijaga ya kesehatannya
    Dijaga juga waktu luangnya, biar seneng terus, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe,,, siap mbak. Aku suka kalimat terakhir.

      Hapus
  5. Kalau aku kak... Lubang gigi harus cepet di tambak karena potensial bikin sakit gigi dan makin besar lubangnya. Bisa bahaya kalo masuk makanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seharusnya memang begitu, mas. Tapi apalah daya jika sudah terlanjur.

      Hapus
  6. Jaga makanan saja mbak, perbanyak sayur dan buah, dan yang paling penting olahraga, hindari stress, kalo kata dokter deket rumah sih, sumber penyakit itu asalnya dari otak yang menghasilkan "stress". Always be happy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih. Memang pikiran bisa jadi penyakit, aku ernah ngalamin.

      Hapus
  7. Syafaakillah mom Ulya💐

    Sakit memang tidak bisa diprediksi ya mom, jadi kitanya sendiri harus pintar-pintar jaga kesehatan. Semoga kita semua selalu dalam lindungan Alloh SWT.

    BalasHapus
  8. Aku pun kalau cuma pengen nulis ya nulis aja biar nggak jadi beban. Gigiku juga berlubang nih dan kalau minum es langsung ngilu terus kepalaku ikutan pusing. Huhuhu.

    BalasHapus
  9. Migren dan sakit gigi, hadeehh langganan saya juga tuh.
    Tapi seringnya migren.
    Bermula dari mata minus, liat cahaya terang pakai kacamata minus langsung migren dan lama sembuhnya

    Kalau gigi, saya rasanya udah khatam rasa sakitnya.
    Pernah dulu ngerasa sakit yang bener2 sakit sampai saking ga kuatnya saya bisa angkat ranjang hahaha.

    Gigi saya rusak, bukan karena malas gosok gigi.
    Bahkan saya amat sangat rajin gosok gigi.
    Tapi ga tau deh, gigi saya mudah rapuh.

    Ke dokter gigi juga bikin sedih, ngabisin duit yang gak main2 hiks

    Semoga sehat selalu yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak aku juga gitu mbak. Kalo biaya, aku ke puskesmas mbak. Jadi lebih murah. :)

      Hapus
  10. Iya kesehatan itu bener2 harta kita paling berharga ya mba...dokter juga cocok2an ya mba..krn sakit gigi itu gak enak banget

    BalasHapus
  11. Jadi ingat gigi saya yang ompong nih. Awalnya lubang dikit, lama2 ampuun sakit. Akhirnya ya dicabut. Karena di bagian dalam dekat gusi jadi gak keliatan. Saya gak pasang gigi palsu. Biar ompong saja hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga nggak kepikiran pasang gigi nih mbak. Hehe

      Biarlah apa adanya.

      Hapus
  12. Wah Mba masih muda dong umurnya lagi KKN dan mengejar wisuda ��. Selamat menikmati proses belajar dalam hidupnya ya. Semoga smakin lebih baik lagi dan semakin memahami diri sendiri. Semangatttt ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe
      Harusnya sih masih muda kalo mau kkn. Tapi ku sudah berumur mbak. Haha

      Hapus
  13. Hihihi bisa ya mba baru daftar langsung enakan, aura dokternya kuat banget ya berarti. Saya malah lebih cocok dokter murah yang ada dipuskesmas, lumayan cuma 3000 periksa plus obat hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe
      Iya tuh mbak. Setor duit doang ke dokter. Muehehe

      Hapus
  14. Duh, paling gak senneg deh saya kalau udha sakit gigi. Saya takut ke dokter gigi hahaha. Dokter memang cocok-cocokan. Semoga lekas sembuh, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak ke dokter gigi. Nggak sakit kok. Hehe

      Hapus
  15. Alhamdulillah. Intinya kalo bersyukur, rezeki nambah ya mba. Bukan sekadar rezeki materi, tapi sehat juga rezeki yg hrs dijaga. hihi

    BalasHapus
  16. Untung dokter yang anak-anak cocok di RS rujukan kantor hahaah. Jadi enggak bangkrut emak
    Terus semangat ya Mbak...jangan kasih kendor. Semoga sehat selalu. Pikir yang baik aja ..Insya Allah semua akan baik juga. #peluk

    BalasHapus
  17. Haduh akutuh jarang banget ke dokter gigi. Takuut.. yali harusneriksa setiap 6 bulan sekali biar gak sakit gigi.. smeoga lekas sembuh ya mbak..

    BalasHapus
  18. Sudah lama juga aku ngga ke dokter gigi nih. Dulu waktu pakai behel sih masib rajin lah ya bersihin karang gigi sekalian kontrol behel nya. Sekarang malas banget

    BalasHapus
  19. salah satu sakit yang paling aku gak suka adalah sakit gigi, bener bener bikin emosi dan susah makan apalagi bagi aku yang senang makan. Biaya kesehatan emang mahal, untuk operasi gigi aja waktu itu bisa habis beberapa ratus ribu, kapok banget

    BalasHapus
  20. Aku kalo sakit gigi ke puskesmas aja, trus minta rujukan dokter gigi di RSUD, jadi lebih murah tapi kualitasnya juga bagus :)

    BalasHapus
  21. Wah mba bulan lalu suami masuk rumkit dirawat 5 haru lalu anakku sakit berturut2 sakit aku pengen nangis banget ternyata sehat itu emang mahal harganya y mba :)

    semoga lekas embuh sakit giginya

    BalasHapus
  22. Semangat sehat mbak, emang sih sakit gigi ini mengalahkan sakitnya hati ya. Kalau kita sehat dan happy pasti apa yang akan dijalankan dan niatkan insya Allah terkabulkan

    BalasHapus
  23. Ayo mbak Ulya, daku dorong dari belakang dengan #SemangatCiee selalu buat cakep mengatur keuangan. Bisa deh, yakin 😘

    BalasHapus
  24. Iya kesehatan itu baru terasa mahal kalo udah sakit hihi. Mba ga pake bpjs? Semenjak ada bpjs keluargaku semua memanfaatkan fasilitas itu, jadi ga ada cerita duit keluar untuk pengobatan hihi

    BalasHapus
  25. Duh iya kalau sakit gigi memang harus segera diperiksa karena menyiksa bangeeet. Sehat2 selalu ya mbak :)

    BalasHapus

Udah selesai bacanya?
Komentar yuk, siapa tau isi hati kita sama :)

Popular Posts