Fase Jenuh Pacaran Itu Ada

by - 07 Maret



Saat pertama kali merasa jatuh cinta pada seseorang, rasanya gelisah berbunga-bunga. Gelisah jika lama tak bersua, dan berbunga-bunga meski hanya melihatnya balasan chat kita pada dia. Sebisa mungkin akan meluangkan waktu meski sekejap saja bertatap muka.

Aaah... Jika boleh, aku ingin merasakannya kembali. Menyenangkan dan menenangkan. Bukan berarti tak bersyukur dengan hubungan yang sedang aku jalani hingga sekarang ini. Tentu saja sangat menyenangkan. Tidak ada alasan untuk tidak bersyukur hingga saat ini. Mungkin benar jika Tuhan menentukan jodoh sesuai dengan kebutuhan, bukan kesenangan.

Setiap hubungan memiliki polanya masing-masing. Nggak akan ada hubungan yang bida sama sesuai teori yang ada. Pahit manisnya hanya si pelaku yang tahu kebenarannya.

Beberapa waktu yang lalu aku sempat ingin mengakhiri hubungan. Sebenarnya lucu juga jika diingat. Alasannya karena si doi jarang menghubungi padahal online di media sosial dan aku merasa diabaikan. Buah pikirannya makin nggak karuan, aku kepikiran dia punya yang lain dan chat sama yang lain itu.

Sama sekali tanpa dasar dan bikin ngakak kalau diingat.

Kenyataannya pada saat itu dia memang sedang bekerja di sebuah tempat baru yang aku belum tahu. Ya, karena aku sedang ada tugas dari kampus yang harus berjauhan. Nggak jauh-jauh amat sih sebenarnya, paling habis waktu satu jam untuk sampai ke tujuan.

Tapi, dari yang awalnya setiap minggu bertemu jadi nggak ketemu selama empat puluh hari adalah hal yang sangat menguras tenaga sekaligus pikiran. Merasa diabaikan, khawatir diduakan, takut kehilangan dan lain sebagainya. Sebenarnya ini lebay dan dibuat-buat, ya aku sendiri yang buat.

Pikiranku sendiri yang bikin lebay dong. Haha

Daaaan
Selepas aku pulang dari tugas kampus itu aku putusin buat investigasi dong. Seriusan mau memastikan apa yang terjadi pada dirinya hingga aku diabaikan begitu saja. Saat ada waktu bertemu, aku puas-puasin nanya dan kepo sekaligus jahilin dia. Aku buka smartphone dia (tentu dengan seijinnya) dan mencari-cari apa yang aku cari.

Apakah ketemu?
Ketemu dong, tapi nggak sesuai ekpektasi. Nggak ada bukti dia berpaling. Nggak ada bukti dia mendua. Isi chatnya biasa saja.

Bahkan, sekarang dia jadi lebih care. Buatku, dia jadi lebih hangat dan manja. Mentang-mentang tempat kerjanya dekat tempat tinggalku, maunya sering ketemu. Lebih sering chat meskipun nggak penting. Dan artinya lebih sering ribut karena salah ketik atau salah pilih diksi.


Menyebalkan tapi aku suka. Nggak mungkin juga kan bisa putus karena hal sesepele itu. So, I enjoy it. Menikmati drama-drama sok cemburu biar diperhatiin. Trust me, it works.

Tapi tergantung pasanganmu juga, sih. Balik lagi ke statemen diatas, setiap pasangan memiliki pola hubungannya masing-masing.

Fase jenuh dalam hubungan akan selalu ada. Kadang kita nggak tahu asalnya darimana. Tahu-tahu ada aja masalahnya. Wajar aja kok, dan nggak bisa dijadiin alasan buat mengakhiri hubungan sebelum tabayyun atau minta kejelasan.

Tapi nih ya, balik lagi ke statemen awal bahwa setiap pasangan memiliki pola hubungannya masing-masing. 

You May Also Like

30 komentar

  1. Mau pacaran atau langsung nikah masalahnya tetep sama kok, komunikasi, jadi kalau boleh saran mending langsung nikah aja deh, menghindari khalwat. Setuju apa setuju?

    BalasHapus
  2. Pernah kok begitu mbak
    Walau sekota malah bisa dihitung jari setahun ketemu berapa kali. 3-4 kali atau 2 kali ketemu Alhamdulillah udah. Tetep komunikasi yg harus dijaga, ehee. Walau banyak ritme nya juga sih

    BalasHapus
  3. hmm seperttinya aku belum jenuh dengan pacarku sekarang
    yang ada malah... ada beberapa hal yang kurang sesuai ekspektasi.
    tapi ya ini solusinya aku kudu menerima kebiasaan dia yang aku belum coba pahami

    BalasHapus
  4. Kata orang kalo kelamaan bakal jenuh ya, jadi kalau menurutku jangan kelamaan, jangan terlalu cepat juga. Yang sedang2 aja 2 tahun sampe 4 tahun gitu. Eh gw 4 tahun dan nikah mpe skrg sudah 10 tahun anak 2 :D : D

    BalasHapus
  5. Aku dulu LDR juga sama mantan (sekarang jadi suami).
    Kalo gak ada masalah malah menyebalkan, alias garink. Jadi suka bikin-bikin masalah yang ga penting.
    Salah satunya yaa...cemburu (tanpa alasan)
    Hhahaa...

    Dan ujung-ujungnya memang bikin aku nangis sendiri siih...(saking menghayatinya)
    Wkwkkw....kalo diingat, memang perempuan itu aneh yaa...

    BalasHapus
  6. Hishhh... Dicuekin itu emang nyebelin banget. Apa sih, susahnya bales, ngasih kabar. *kompor* Tapi iya, emang itu nyebelin.

    BalasHapus
  7. Kalau sudah menikah, kayaknya urusan cemburu kayak gitu udah ga terlalu dipusingin ya, kesapu sama urusan anak, urusan biaya hidup, dll

    BalasHapus
  8. Mungkin perlu me time kalau jenuh. Paling ngga bisa rehat dan menikmati kesukaan diri sendiri dulu
    Mendem dikamar sambil nonton film kesukaan juga oke

    BalasHapus
  9. Gak usah yang pacaran, yang udah nikah kadang juga ada masa2 jenuh kok. Jadi gimana komunikasi kita aja ke pasangan. Katanya api cinta mesti dijaga, komunikasi salah satu caranya

    BalasHapus
  10. Fase jenuh itu akan selalu ada, tapi memang jangan sampe dianggap sepele, gimanapun juga api cinta tak boleh padam hehehe

    BalasHapus
  11. Jenuh pasti ada dalam hubungan, tapi kalau masih oacaran masih bisa mundur kapanpun hehe. Bisa jd itu cuma alasan aja #imho yaaaa :D
    Krn kalau jenuh pastinya ada action, bukan dikeluhakn aja. Action gmn caranya supaya gak jenuh.
    jd kalau ada yg makai alasan jenuh utk putus dalam pacaran, hmmm, kyknya blm bisa berkomitmen dgn baik :D

    BalasHapus
  12. fase jenuh pacaran itu pasti ada kak. aku pun sering juga merasaka ini sama barisan para mantan huhu. apalagi mantan yg pacarannya sm aku 6 thn. dari SMA sampe lulus kuliah pacarannya. apalagi dlu satu SMA yg tiap hati ketemu itu aku ngerasa kok yaa ga ga sweet kayak masa pdkt gtu. karena tiap hari ketemu jg lama lama bosyen aku jg wkwk.. ya begitulah tergantung bagaimana kita menyikapi dan bagaimana komitmen kita terhadap hubungan itu ya kak

    BalasHapus
  13. Aduh aduh, berasa kembali ke jaman sekolah ini. Sekarang sudah usia kepala 4 jadi pengen ketawa sendiri kalau ingat masa masa cinta monyet kaya gitu.

    Semoga langgeng sampai sah ya hubungannya. Dan kalau boleh kasih saran, jangan tunggu lama lama segerakan saja

    Sah! Hehehe

    BalasHapus
  14. Jangan kan masa pacaran, masa pernikahanpun pasti akan muncul masa jenuh. Tapi bedanya kalau belum menikah lebih mudah melepaskannya. Tapi kalau udah nikah sebisa mungkin mencari cara untuk jatuh cinta berulang kali pada pasangan kita

    BalasHapus
  15. Fase jenuh pasti ada mba makana aku sama suami mending komunikasi langsung drpd chat suka salah persepsi juga wkwkkw

    BalasHapus
  16. Kayaknya semua hubungan ada masa jenuhnya. Yg bahaya kalau jenuh saat menikah haha.
    Kalau masih pacaran sih putus aja gpp kalu jenuh banget :D
    Kalau udah nikah kudu pinter2 mengatasi rasa jenuhnya :D

    BalasHapus
  17. Penting banget untuk komunikasi dengan pasangan hingga hubungan menjadi lebih baik dan tetap waet :) Semangat

    BalasHapus
  18. kalo masih pacaran gpp kak ada rasa jenuh. kalo uda menikah, jangan sampe timbul rasa jenuh ya, semoga langgeng & jodoh ya kak :D

    BalasHapus
  19. Apapun hubungannya pola komunikasi laki2 dan perempuan itu emang beda ya Kak. Semoga segera nikah aja ya, biar awet hubungannya

    BalasHapus
  20. Justru itu Islam melarangnya pacaran mba karena bnyk.mudhorotnya lbih baik mengenal setelah nikah Akan beda rasanya bisa saling menerima

    BalasHapus
  21. Yang sudah menikah aja kadang jenuh kok 😆, apa saya doang yang begitu ya. Lebih jenuh karena rutinitas sehari-hari di rumah sih. Mungkin itu cobaan kamu Ulya sama pasanganmu.

    BalasHapus
  22. Pacaran itu singkatan dari "Paling Capek Seharian" 😂, makanya kalau gak ketemu kangen dah, nggak ditelepon rasa cemburu datang

    BalasHapus
  23. Jaman pacaran sama suamiku dulu, kayak gak berasa pacaran malahan. Dia cenderung yang cuek banget, belum tentu di telp sehari 1x paling sering tuh dulu chat. Masih pakai Yahoo Messenger, ketauan deh umurnya. Hahahahaa

    BalasHapus
  24. Hahahah, paling malas ya emang klo tahu dia online di semua medsos tapi kita dicuekin, isshh bisa deh radarnya langsung jadi negatif tingting, hihihh.
    Moga langgeng yaaa dengan pasangannya, dan happy ending nantinya :)

    BalasHapus
  25. Bener nih, aku oenah jenuh dan menyesal. Harus bisa dibicarakan sesama pasangan demi mendapatkan akhir yang bahagia.

    BalasHapus
  26. Komunikasi itu emang penting banget.. duhh kudu ekstra sabar memang.. kalau masih pacaran, sy cuekin balik.. ga mau dong dicuekin.. haha.. jgn smp berlanjut smp setelah nikah.

    BalasHapus
  27. Cowok itu cuek bukan berarti nggak peduli, ya begitulah Mars dan Venus, yang penting saling terbuka dan percaya

    BalasHapus
  28. Segala macam hubungan pasti akan ada fase jenuh ya Mba..
    Jadi harus pintar2 menyikapinya supaya tetap pada jalurnya..hehe

    BalasHapus

Udah selesai bacanya?
Komentar yuk, siapa tau isi hati kita sama :)