Nikmatnya Berkomunitas (Sebuah Testimoni)

by - 21 Maret


Sejak kecil sampai umur 19, aku terkungkung oleh lingkungan yang monoton. Sumpek tapi tak berani bergerak. Takut pecah, takut jatuh, takut mbrojol. Halah.

Satu-satunya solusi, KELUAR!!!

Waktu berlalu, aku masih keluar meski tetap masuk juga. Bolak balik. Bertemu banyak orang yang tak dikenal. Nggak berharap bisa kenal, mengenali dan dikenali. Bertemu orang lain adalah anugerah. Sesiumpel itu.

Sampai akhirnya bertemu dengan orang-orang asing dengan beragam bentuk dan rupa. Mengenal dan dikenal oleh mereka, seperti masuk ke dunia baru. Meskipun tak bisa sepenuhnya ikut arus yang mereka bawa, aku beranikan diri untuk tetap aktif dan stay cool di hadapan mereka.

Di balik itu semua, kadang aku berpikir apakah aku bisa seperti ini untuk waktu yang lama. Karena pikirku, mau tak mau, aku harus merelakan ini semua suatu saat nanti. Saat waktunya tiba. Aku akan menjadi a good wife for my husband, a good mother for my kids. I wanna always be there, next to them.

Aku sempat menikmati hidup sebagai bagian dari beberapa komunitas. Waktu yang tepat membuatku berada dalam situasi yang tepat. Tapi, time flies, aku nggak selamanya ada disana. Lambat laun aku harus memutuskan untuk fokus pada hal-hal yang harus aku fokuskan. Aku harus mencapai beberapa goals yang sempat aku lewatkan.

Terlalu banyak hal baik yang aku dapatkan dari berkomunitas. Hampir semuanya nggak aku dapatkan di rumah, di kampus dan di media sosial. There are too many things make me so excited, begitu banyak jenis manusia di dunia ini. Dan untuk menghadapinya, diam adalah sikap tak terpuji yang harus dihindari.

Aku Tereliminasi

Seleksi alam, mereka menyebutnya demikian. Ya, aku setuju. Alamlah yang mengatur segala pergerakan. Satu persatu hal menjadi berubah, tak seperti dulu. Karena satu dan lain hal, komunitas menjadi orientasi yang berbeda dari yang seharusnya. Semakin kompleks.

Wajar, wajar sekali. Roda hidup yang berputar membuat siapapun harus menyadari bahwa tugas kita tak hanya satu. Masih banyak lagi dan akan terus bertambah lagi. Membuat orang-orang bersemangat maju dan berkembang. Sayangnya, manusia hanyalah manusia dengan segala keterbatasannya. Ketika maju, pasti ada yang tercecer.

Kali ini skala prioritas yang berbicara, mana yang lebih penting dan lebih menguntungkan tentu akan jadi pilihan. Belum lagi soal waktu dan kesehatan, tak semua orang mendapatkan jatah enak.

Jika Boleh

Aku ingin kembali menjadi aku seperti tiga tahun lalu. Aku yang punya banyak waktu dan bersua dengan siapapun yang aku mau. Bertemu banyak orang dengan ambisi dan niat baik yang menggebu.

Baiqlaah, waktu berkata tidak dan keadaan sudah ada di posisi terbaiknya. Akan kunikmati posisiku sekarang dengan sebaik-baiknya. Well, kalau kamu masih punya kesempatan dan hatimu berkata 'ingin lakukan', lakukan!.

Karena waktu dan kesempatan belum tentu terulang. Karena tak semuanya bisa sepertimu.

Berkomunitas itu menyenangkan. Ayo keluar!, jangan berdiam saja di kamar.

Sekian

You May Also Like

0 komentar

Udah selesai bacanya?
Komentar yuk, siapa tau isi hati kita sama :)